Makalah Sejarah Masuknya Islam Di Indonesia

Makalah - Makalah Sejarah Masuknya Islam Di Indonesia akan menjelaskan tentang Jalur masuknya Islam di Indonesia, Strategi Dakwah Islam di Indonesia, Fase Perkembangan Islam di Indonesia, dan Perkembangan Islam di Wilayah Nusantara.

Makalah Sejarah Masuknya Islam Di Indonesia

BAB I PENDAHULUAN
Latar Belakang - Sebelum kedatangan Islam, bangsa Indonesia sudah menganut berbagai macam kepercayaan, seperti animisme (kepercayaan kepada roh-roh yang mendiami benda-benda seperti pohon, batu, sungai, gunung) dan dinamisme (kepercayaan bahwa segala sesuatu mempunyai tenaga atau kekuatan yang dapat mempengaruhi keberhasilan atau kegagalan usaha manusia dalam mempertahankan hidup), dan lain-lain. Kepercayaan ini sangat kuat dan mengakar di hati masyarakat Indonesia.

Disepakati bahwa agama Islam pertama kali masuk ke Indonesia melalui Sumatera, selanjutnya penyiaran agama Islam berkembang ke pulau-pulau lain di Nusantara. Ketika kekuatan Islam semakin melembaga, berdirilah kerajaan-kerajaan Islam. Sementara itu, berkat dukungan kerajaan-kerajaan serta upaya gigih dari para ulama, akhirnya Islam sampai ke tanah Jawa.

Proses masuknya Islam ke Indonesia sampai sekarang masih dalam perdebatan panjang. Tiga fokus pembicaraan mengenai kedatangan Islam di Indonesia sejauh ini berkisar pada 3 (tiga) tema utama, yakni seputar tempat asal kedatangannya, para pembawanya, dan waktu kedatangannya. Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini terdapat perdebatan panjang di antara para ahli sejarah. Berikut ini akan dijelaskan beberapa teori yang populer tentang masuknya Islam ke Indonesia. Teori yang pertama dikenal dengan teori Gujarat, yang kedua dikenal dengan teori Arab, yang ketiga dikenal dengan teori Persia dan yang keempat adalah teori China. Masing-masing teori memberikan alasan dan argumentasi berbeda. Namun demikian, antara satu teori dengan teori lainnya tidak menimbulkan satu pertentangan yang berarti, akan tetapi bisa saling melengkapi dan memperkaya pengetahuan sejarah bangsa kita.

Tujuan Penulisan
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui:

  • Jalur masuknya Islam di Indonesia
  • Strategi Dakwah Islam di Indonesia
  • Fase Perkembangan Islam di Indonesia, dan
  • Perkembangan Islam di Wilayah Nusantara.

BAB II PEMBAHASAN
A. Jalur Masuknya Islam di Indonesia
Teori Gujarat
Teori ini dipopulerkan oleh seorang orientalis Belanda yang meneliti tentang Islam di Indonesia bernama Snouck Hurgronje. Ia menyatakan bahwa agama Islam baru masuk ke Nusantara pada abad ke-13 Masehi yang dibawa oleh para pedagang dari Cambay, Gujarat, India. Memang sebagian besar Sejarahwan asal Belanda, memegang teori bahwa Islam di Indonesia berasal dari Anak Benua India. Salah seorang ilmuwan Barat tersebut adalah Pijnappel yang mengkaitkan asal mula Islam di Indonesia dengan daerah Gujarat dan Malabar. Menurutnya, orang-orang Arab bermadzhab Syafi’i yang bermigrasi dan menetap di wilayah India yang membawa Islam ke Nusantara. Snouck Hurgronje kemudian mengembangkan teori ini, dia berpendapat bahwa ketika Islam tiba di beberapa kota pelabuhan Anak Benua India, banyak di antara penduduknya yang beragama Islam dan tinggal di sana sebagai pedagang perantara dalam perdagangan Timur Tengah dengan Nusantara. Lalu mereka datang ke dunia Melayu (Indonesia) sebagai para penyebar Islam pertama, setelah itu disusul oleh orang-orang Arab. Dia mengatakan bahwa abad ke-12 sebagai periode paling mungkin dari permulaan penyebaran Islam di Nusantara. Jan Pijnappel adalah seorang orientalis dari Universitas Leiden Belanda yang fokus pada manuskrip Melayu. Orientalis yang wafat tahun 1901 itu menyatakan bahwa Islam masuk ke Nusantara lewat pedagang dari Gujarat. Penjelasan ini didasarkan pada seringnya kedua wilayah India dan Nusantara ini disebut dalam sejarah Nusantara klasik. Dalam penjelasan lebih lanjut, Pijnapel menyampaikan logika terbalik, yaitu bahwa meskipun Islam di Nusantara dianggap sebagai hasil kegiatan orang-orang Arab, tetapi hal ini tidak langsung datang dari Arab, melainkan dari India, terutama dari pesisir barat, dari Gujarat dan Malabar. Jika logika ini dibalik, maka dapat dinyatakan bahwa meskipun Islam di Nusantara berasal dari India, sesungguhnya ia dibawa oleh orang-orang Arab juga.

Selain Snouck Hurgronje dan Pijnappel, masih ada beberapa Sejarahwan Belanda yang sepakat bahwa Islam di Nusantara datang dari Gujarat, dengan alasan bahwa batu nisan makam Raja Malik al-Saleh yang merupakan raja kerajaan Samudera Pasai, Aceh, bertuliskan angka tahun 686H/1297 M dengan menggunakan nisan yang berasal dari Gujarat, India. Selain itu batu nisan yang terdapat di makam Maulana Malik Ibrahim di Gresik, Jawa Timur, juga menunjukkan hal yang sama. Kedua batu nisan tersebut memiliki persamaan bentuk dengan batu nisan yang terdapat di Cambay, Gujarat, India. Dengan beberapa alasan tersebut mereka meyimpulkan bahwa Islam di Nusantara berasal dari India.

Teori Arab
Teori Arab dalam sejarah masuknya Islam ke Indonesia mengatakan bahwa Islam
datang ke Indonesia secara langsung dari Arab, tidak melalui perantara bangsa lain.
Beberapa bukti sejarah dikemukakan untuk menguatkan teori ini. Teori ini mengatakan
bahwa Islam masuk ke Indonesia langsung dari Makkah (Arab) sebagai pusat agama
Islam sejak abad ke-7.
Salah satu Sejarahwan yang mendukung teori ini ialah Prof. Hamka. Dia menyatakan
bahwa Islam sudah datang ke Indonesia pada abad pertama Hijriah (abad ke 7-8 M)
langsung dari Arab dengan bukti jalur perdagangan yang ramai dan bersifat internasional
sudah dimulai melalui selat Malaka yang menghubungkan Dinasti Tang di China (Asia
timur), Sriwijaya di Asia Tenggara, dan Bani Umayyah di Asia Barat. Menurutnya,
motivasi awal kedatangan orang Arab tidak dilandasi oleh nilai-nilai ekonomi, melainkan
didorong oleh motivasi spirit penyebaran agama Islam. Dalam pandangan Hamka, jalur
perdagangan antara Indonesia dengan Arab telah berlangsung jauh sebelum tarikh
Masehi.

Teori Persia
Pencetus teori Persia ini adalah Hoesein Djajaningrat. Teori Persia lebih menitikberatkan tinjauannya pada aspek kebudayaan yang hidup di kalangan masyarakat Islam Indonesia yang dianggap mempunyai persamaan dengan Persia, di antaranya:
a. Adanya peringatan 10 Muharram atau ‘Asyura atas meninggalnya Hasan dan Husein cucu Nabi Muhammad SAW, yang sangat dijunjung oleh kaum muslim Syiah di Iran (Persia). Di Sumatra Barat, peringatan tersebut disebut dengan upacara Tabuik/ Tabut. Sedangkan di pulau Jawa ditandai dengan pembuatan Bubur Syuro.
b. Adanya kesamaan konsep ajaran sufisme yang dianut Syaikh Siti Jenar dengan Al- Hallaj, seorang sufi besar dari Persia.
c. Penggunaan istilah bahasa Iran (Persia) dalam sistem mengeja huruf Arab untuk tanda-tanda bunyi Harakat.
d. Ditemukannya makam Maulana Malik Ibrahim tahun 1419 di Gresik.
e. Adanya perkampungan Leren/Leran di Giri, daerah Gresik. Leren adalah nama salah satu pendukung teori ini, yaitu Umar Amir Husen dan P.A. Hussein Djayadiningrat.

Djajaningrat dikenal sebagai orang Indonesia pertama yang mempertahankan disertasi di Universitas Leiden, Belanda, pada 1913. Disertasinya tersebut berjudul Critische Beschouwing van de Sadjarah Banten (Pandangan Kritis mengenai Sejarah Banten).

Teori China
Menurut teori China, proses kedatangan Islam ke Indonesia (khususnya di Jawa) berasal dari para perantau China. Menurut teori ini, orang China telah berhubungan dengan masyarakat Indonesia jauh sebelum Islam dikenal di Indonesia. Pada masa Hindu-Buddha, etnis China atau Tiongkok telah berbaur dengan penduduk Indonesia terutama melalui kontak dagang. Bahkan, ajaran Islam telah sampai di China pada abad ke-7 M, masa di mana agama ini baru berkembang. Sumanto al-Qurtuby dalam bukunya Arus China-Islam Jawa menyatakan, menurut kronik (sumber luar negeri) pada masa Dinasti Tang (618-960) di daerah Kanton, Zhang-zhao, Quanzhou, dan pesisir China bagian selatan, telah terdapat sejumlah pemukiman Islam.
Baca Tentang : Teori Arab, Teori Persia, Teori China
B. Strategi Dakwah Islam di Indonesia
Dari penjelasan di atas sangat jelas bahwa Islam datang ke Indonesia secara berangsur-angsur dan tidak sekaligus. Pada uraian ini akan dijelaskan mengenai strategi dakwah dan perkembangan Islam di Indonesia. Yang pasti Islam masuk ke Indonesia bukan dengan peperangan ataupun penjajahan. Islam berkembang dan tersebar di Indonesia justru dengan cara damai dan persuasif berkat kegigihan para ulama. Paling tidak terdapat beberapa cara yang dipergunakan dalam penyebaran Islam di Indonesia, seperti perdagangan, perkawinan, pendidikan, kesenian atau budaya dan tasawuf.

Perdagangan
Berdasarkan data sejarah, perdagangan merupakan media dakwah yang paling banyak dilakukan oleh para penyebar Islam di Indonesia. Hal ini dapat kita lihat dari adanya kesibukan lalu lintas perdagangan pada abad ke 7 M hingga ke 16 M. Jalur ini dimungkinkan karena orang-orang Melayu telah lama menjalin kontak dagang dengan orang Arab. Apalagi setelah berdirinya kerajaan Islam seperti kerajaan Islam Malaka dan kerajaan Samudra Pasai di Aceh, maka makin ramai para ulama dan pedagang Arab datang ke Nusantara (Indonesia).

Perkawinan
Proses penyebaran Islam di Indonesia juga banyak dilakukan melalui pernikahan antara para pedagang muslim dengan wanita Indonesia. Jalur perdagangan internasional yang dikuasai oleh para pedagang muslim menjadikan para pedagang Islam memiliki kelebihan secara ekonomi. Para pedagang muslim yang tertarik dengan wanita-wanita Indonesia yang ingin menikah mensyaratkan agar para wanita tersebut harus memeluk Islam sebagai prasyarat dalam sebuah pernikahan. Karena dalam Islam tidak diperbolehkan pernikahan dengan orang yang berbeda agama, dan para penduduk lokal pun tidak keberatan dengan prasyarat tersebut. Melalui pernikahan ini tidak hanya menjadikan penganut agama Islam semakin banyak, namun juga semakin mengukuhkan generasi-generasi Islam di Indonesia.

Pendidikan
Proses masuknya Islam juga dilakukan melalui jalur pendidikan. Para ulama banyak yang mendirikan lembaga pendidikan Islam. Di lembaga pendidikan inilah para ulama semakin menguatkan posisi agama Islam dengan pengajaran-pengajaran keislaman. Salah satu lembaga pendidikan Islam yang menjadi ciri awal penyebaran Islam adalah pesantren. Istilah pesantren digunakan untuk menunjukkan lembaga pendidikan yang banyak digunakan oleh ulama di Jawa dan Madura, sementara di Aceh dikenal dengan nama “dayah” dan di Minangkabau dikenal dengan istilah “Surau”. Awalnya, pesantren (dayah/surau) adalah tempat kegiatan keagamaan yang kemudian berkembang menjadi suatu lembaga tempat kegiatan pendidikan. 

Tasawuf
Para pelaku tasawuf atau sufi umumnya adalah pengembara. Mereka dengan sukarela mengajar penduduk lokal tentang berbagai hal. Mereka juga sangat memahami persoalan para penduduk lokal dari berbagai sisi. Para sufi memiliki sifat dan budi pekerti yang luhur sehingga memudahkan mereka bergaul dan memahami masyarakat. Mereka memahami problem kemiskinan dan keterbelakangan sekaligus juga memahami kesehatan spiritual masyarakat. Mereka juga memahami hal magis yang digandrungi masyarakat penganut paham animisme dan dinamisme kala itu. Hal ini menjadikan para sufi mampu melihat celah yang dapat dimasuki ajaran-ajaran Islam. Dengan tasawuf, bentuk ajaran Islam yang disampaikan kepada penduduk pribumi dapat dengan mudah masuk ke alam pikiran mereka. Di antara para sufi yang memberikan ajaran Islam kepada masyarakat adalah Hamzah Fansury dari Aceh, Syaikh Lemah Abang, dan Sunan Panggung dari Jawa.

Kesenian dan Budaya
Para tokoh penyebar Islam mengajarkan Islam menurut bahasa dan adat istiadat masyarakat setempat. Sebagian besar nama-nama mereka telah melegenda, seperti Walisongo. Penyebaran Islam melalui kesenian atau budaya termasuk yang paling banyak mempengaruhi masyarakat, seperti wayang, sastra, dan berbagai kesenian lainnya.
Baca Juga Strategi Dakwah Islam di Indonesia
C. Fase Perkembangan Islam di Indonesia
• Masa Kesultanan
Di wilayah yang sedikit sekali tersentuh kebudayaan Hindu-Budha, seperti di daerah-daerah Aceh dan Minangkabau di Sumatera, di Banten dan Jawa, ajaran Islam berhasil mempengaruhi kehidupan sosial dan politik para penganutnya sehingga di daerah-daerah tersebut agama Islam dapat menampilkan diri dalam berbagai bentuk.

• Masa Penjajahan
Ditengah proses transformasi sosial yang relatif damai antara penyebar agama Islam dengan para penguasa dan masyarakat lokal, datanglah pedagang-pedagang Barat, yaitu Portugis, kemudian Spanyol, disusul Belanda dan Inggris. Tujuannya adalah menaklukkan kerajaan-kerajaan Islam Indonesia di sepanjang pesisir kepulauan Nusantara. Pada mulanya mereka datang ke Indonesia hanya untuk menjalin hubungan dagang karena Indonesia kaya akan rempah-rempah, tetapi kemudian mereka ingin memonopoli perdagangan tersebut dan menjadi tuan bagi bangsa Indonesia.

• Pergerakan dan Organisasi Islam
Akibat dari “resep politik Islam” Snouck Hurgronje, menjelang permulaan abad XX umat Islam Indonesia yang jumlahnya semakin bertambah menghadapi tiga macam perlakuan dari pemerintah Hindia Belanda, yaitu: politik devide et impera, politik penindasan dengan kekerasan dan politik menjinakan melalui asosiasi. Namun ajaran Islam pada hakikatnya terlalu dinamis untuk dapat dijinakkan begitu saja. Dengan pengalaman tersebut, orang Islam bangkit menggunakan taktik baru, bukan dengan perlawanan fisik tetapi dengan membangun organisasi. Oleh karena itu, masa terakhir kekuasaan Belanda di Indonesia ditandai dengan tumbuhnya kesadaran berpolitik bagi bangsa Indonesia, sebagai hasil perubahan-perubahan sosial dan ekonomi, dampak dari pendidikan Barat, serta gagasan gagasan aliran pembaruan Islam di Mesir.
Baca Selengkapnya : Fase Perkembangan Islam di Indonesia
D. Perkembangan Islam di Wilayah-Wilayah Nusantara
Perkembangan Islam di Sumatera
Perkembangan Islam di Kalimantan
Perkembangan Islam di Sulawesi
Perkembangan Islam di Maluku
Perkembangan Islam di Papua
Perkembangan Islam di Nusa Tenggara
Baca : Perkembangan Islam di Wilayah Nusantara
BAB III PENUTUP
Kesimpulan
1. Terdapat empat teori jalur masuknya Islam ke Indonesia, yakni: Teori Gujarat, Teori Arab, Teori Persia dan Teori China.
2. Teori Gujarat. Teori ini menyatakan bahwa masuknya Islam ke Indonesia melalui Gujarat, India. Teori ini dikemukakan oleh Pijnapel dan Snouk Hurgronje. Teori ini didasarkan pada penemuan batu nisan raja Malik al-Saleh dan batu nisan di makam Maulana Malik Ibrahim di Gresik, Jawa Timur, adalah berasal dari Gujarat, India.
3. Teori Arab. Teori ini dikemukakan oleh Buya Hamka dan beberapa tokoh lain. Menurut teori ini, Islam masuk ke Indonesia berasal dari Arab langsung ke Indonesia. Hal ini bisa dilihat pada berita dari Tiongkok yang menyatakan bahwa sebelum abad 10 M telah ada penduduk muslim di Sumatera.
4. Teori Persia. Teori ini menyatakan bahwa Islam di Indonesia datang dari Persia (sekarang kawasan Iran-Irak). Hal ini didasarkan pada adanya asimilasi ajaran sufi yang dipengaruhi oleh Persia, dan asimilasi budaya yang banyak diadaptasi dari tradisi keagamaan yang dilakukan di Persia.
5. Teori China. Teori ini menyatakan bahwa proses kedatangan Islam ke Indonesia (khususnya di Jawa) berasal dari para perantau China. Orang China telah berhubungan dengan masyarakat Indonesia jauh sebelum Islam dikenal di Indonesia. Pada masa Hindu-Buddha, etnis China atau Tiongkok telah berbaur dengan penduduk Indonesia terutama melalui kontak dagang. Bahkan, ajaran Islam telah sampai di China pada abad ke-7 M, masa di mana agama ini baru berkembang. Sumanto al Qurtuby dalam bukunya Arus China-Islam-Jawa menyatakan, menurut kronik masa Dinasti Tang (618-960) di daerah Kanton, Zhang-Zhao, Quanzhou, dan pesisir China bagian selatan, telah terdapat sejumlah pemukiman Islam. Teori China didasarkan pada sumber luar negeri (kronik) maupun lokal (babad dan hikayat).
6. Kerajaan-kerajaan Islam awal di Indonesia antara lain Kerajaan Samudera Pasai, Kerajan Demak, Kerajaan Cirebon, Kerajaan Banten, Kerajaan Ternate dan Tidore, Kerjaan Gowa dan Tallo.

DAFTAR PUSTAKA
Abdul Hakim Al ‘Afifi, 100 Peristiwa Dalam Islam (Bandung: Pustaka Hidayah, 2002).
Abu Meriya, Sejarah Islam (Jakarta: Mutiara, 1982).
Ade Armando,dkk, Ensiklopedi Islam untuk Pelajar (Jakarta: Ichtiar Baru Van Hoeven, 2004).
Amir Abyan, dkk, Tarikh Islam (Jakarta: Depag RI, 1986).
Azyumardi Azra, Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII & XVIII : Akar Pembaruan Islam Indonesia (Jakarta: Prenada Media, 1994).
Badri Yatim, Sejarah Kebudayaan Islam (Jakarta: Rajawali Pres, 1993).
Depdiknas RI, Kamus Besar Bahasa Indonesia (Jakarta: Balai Pustaka, 2002).
Hamka, Sejarah Umat Islam (Jakarta: Bulan Bintang, 1989).
Hariwijaya, Kerajaan-kerajaan Islam di Nusantara (Sleman: Pustaka Insan Madani, 2007).
Jaih Mubarok, Sejarah Kebudayaan Islam (Jakarta: Mutiara, 1982).
Muhammad Sa’id Mursi, Tokoh-tokoh Besar Islam Sepanjang Sejarah (Jakarta: Pustaka Al Kautsar, 2012).
Mundzirin Yusuf, Sejarah Kebudayaan Islam di Indonesia (Yogyakarta: Pustaka, 2006).
Sumanto al-Qurtuby, Arus China-Islam-Jawa: Bongkar Sejarah atas Peranan Tionghoa dalam Penyebaran Agama Islam di Nusantara Abad XV & XVI (Yogyakarta: Inspeal Press dengan Perhimpunan Indonesia Tionghoa, 2003).
Hasan Muarif Ambary, Menemukan Peradaban Jejak Arkeologis dan Historis Islam Indonesia (Jakarta: Logos, 1998).